Pages

RSS

Monday, September 17, 2007

Bukan Insan Biasa-nya

Ini dialog aku, anna (sahabatku), dan Bu Dokter Saat periksakan diri:

Dokter : ‘Siapa yang sakit?’

Aku : ‘Saya dok’

Dokter : ‘Sakit apa?’

Anna : ‘Dia lagi sakit hati dok’

Dokter : ‘Wuah…klo itu saya nggak bisa Bantu.’

Hehehe…Anna, PUAS??!!


Dokter : ‘Dilihat gejalanya, kamu kena chikungunya.’

Aku : ‘Wuahh..bahaya ya?’

Dokter : ‘Iya, badan kamu panas nggak?’

Aku : ‘Ahh..nggak ach biasa aja’


Dokter pegang-pegang tangan dan kening aku.

Dokter : ‘Panas gini koq nggak ngerasa, neng..neng!’

(Dokter itu juga pegang tangannya anna, yang ternyata panas juga)

‘Loh? Ini yang sakit siapa?’ katanya lagi.


Mungkin bingung, dokternya pegang keningnya sendiri juga, hehehe…aku dan ana Cuma liat2an dan tertawa. Eh…dia tertawa juga. Kocak juga tuh dokter.


Dokter : ‘Bintik merahnya gatal?’

Aku : ‘nggak, emang harusnya gatal ya?’

Dokter : ‘Loh? Aneh kamu ini, kamu yang sakit malah Tanya?’

Anna : ‘Teman saya ini emang orang aneh dok, jadi gejala sakitnya juga aneh.’

Hehehe…kami tertawa lagi.


Dokter : ‘Tenggorokannya sakit khan?’

Aku : ‘Nggak juga.’

Dokter : ‘Yang bener! Ayo buka mulutnya.’

Dilihat dokter, dokternya geleng-geleng “ck…ck…ck..! neng, si eneng!”

Aku : ‘kenapa dok?’


Anna : ‘Koq tau dia dipanggilnya neng, dok?’

Dokter : ‘Ya tau, kamu punya Kaos kaki ajaib kali ya? Termasuk hebat nih orang. Tenggorokannya udah merah gini masih nggak ngerasain apa-apa! Jadi yang kamu rasakan sakit ini apa, hm!’

Huehehe…tertawa lagi!


Aku : ‘Nggak tau dok, kaki saya Cuma ngilu-ngilu aja.’

Si Dokter geleng-geleng.

Aku : ‘Saya kirain sakitnya karena lagi banyak kegiatan aja dok, jadinya pegel-pegel.’


Dokter : ‘Hmm…Puasa juga?’

Aku : ‘InsyaAllah.’

Dokter : (Geleng-geleng lagi), ‘masih kuat!!? Biasanya tuh kalo orang yang kena penyakit ini udah lemes…bawaannya loyo, nah yang ini!!! Masih bisa ha-ha-hi-hi, puasa juga lagi! (Huehehe…Kami tertawa lagi). Terus, kesini naik apa?’

Aku : ‘Naik motor’

Anna : ‘Dia yang bawa lagi dok! Aneh khan?’

Dokter : ‘Ya ampun, beneran nih si eneng! OK, Dibuatin obatnya deh. Kamu banyak istirahat aja. Apa rahasianya bisa seperti ini neng? Mmm…Siapa namanya?’

Aku : (Cuma senyum) ‘Nia, tapi beneran saya biasa dipanggil neng dok!’


Dokter : ‘Hmmm, Satu lagi…jerawatnya tuh!’

(Wuahhh…emangnya masih keliatan ya?)

Anna : ‘Nah itu dok, udah disuruh diungkapkan, dianya nggak mau…jadi mendem di jerawat.’

Dokter : ‘YA...diungkapkan aja atuh neng!’ (senyam-senyum)

Aku : ‘Apa sehhh, aku nggak ngerti dech…hehehe.’


(masih panjang ah dialognya, yang pasti saat itu si dokter jadi tertawa terus dengan pasien yang dihadapinya, emangnya lucu ya? hehehe)

Subhanallah…mungkin sudah menjadi niatan, semenjak dulu pernah terbaring di RS, semua orang terus menatapku dengan airmata, semua yang merasa iba, justru aku nggak sanggup melihat mereka seperti itu. Aku nggak ingin menampakkan lagi sakit didepan yang lain. Dan Alhamdulillah mungkin saat ini Allah memberi kekuatan itu. Aku hanya ingin setiap orang yang berada didekatku, tersenyum dan tetap tertawa bahagia. Karena satu yang tak bisa kubagi dengan yang lain, adalah kesedihan dan kesusahan itu sendiri…

Jika ku ingin berwasiat pada kalian, mungkin wasiatku Cuma satu. Tersenyumlah selalu, bahagiakan orang-orang terdekatmu. Pun jika saatnya mereka harus menangis, itu karena kita meninggalkan mereka dengan senyum, saat kita menghadap Yang Kuasa.

Doakan kesembuhanku ya…pasti pada kangen khan…huehehe.

1 comments:

tuxer said...

Sakit ya neng, cpt sembuh ya...